Pages

Saturday, June 30, 2012

[2012-019] Test IQ = timbangan

Salah satu keponakan gue nanya begini:

"Oom Agung, aku abis ikut tes IQ kemarin. Kayaknya nggak lulus deh, soalnya pas waktunya abis masih banyak banget soal yang belum keisi. Ini artinya udah pasti nggak lulus ya?"

Ini termasuk pertanyaan yang lumayan sering gue denger, jadi jawabannya gue tulis aja di sini deh.

Ini jawaban gue:

Tes IQ itu dibuat untuk mengukur kecerdasan orang dari yang paling rendah sampai paling tinggi. Jadi, memang nggak banyak orang yang bisa mengisi semua soalnya dalam waktu yang ditentukan.

Berhubung intelegensi orang makin lama makin berkembang, tes-tes IQ baru biasanya lebih susah dari tes-tes IQ lama. Kalo elu pernah dites pake tes IQ yang lama trus ngerasain dites pake tes IQ yang baru, kemungkinan memang akan merasa jadi lebih bego karena proporsi soal yang bisa lu kerjain akan semakin sedikit. Tapi itu sebenernya sama seperti naik ke timbangan.

Kalo berat lu 70 kg, naik ke timbangan orang yang kapasitas maksimalnya 125 kg, maka lu akan ngeliat jarumnya bergerak sampe lebih dari separo jalan. Tapi kalo lu naik ke timbangan beras yang kapasitas maksimalnya 500 kg, jarumnya paling cuma gerak nggak sampe 1/5 jalan. Berat aktual lu tetep sama, tapi gerakan jarum di timbangannya beda - karena skalanya beda.

Jadi, nggak usah buru-buru stress kalo tes IQ-nya masih banyak yang kosong, ya! Sebaliknya juga berlaku: yang berhasil ngisi semua belum tentu bener kok.

No comments:

Post a Comment