Pages

Wednesday, July 11, 2012

[2012-030] Kiat Elegan Pamer Colongan di Social Media

Harus diakui: kadang hidup ini berjalan terlalu indah untuk dinikmati sendiri. Sesudah sekian lama lu eneg ngerasain hidup ngebelangsak sementara orang-orang kayaknya pada bahagia amat, akhirnya datang kesempatan untuk nunjukin lu juga OK. Udah bukan jamannya lagi curcol (curhat colongan), sekaranglah waktunya pamcol (pamer colongan).

Tapi... gimana caranya?

Tenang. Buat apa ada social media? Inilah kegunaan utama twitter, facebook, dan blog: agar lu bisa pamcol secara nyaman dan efisien. Nyaman karena bisa dilakukan di mana aja, efisien karena sekali pamcol yang tahu bisa seluruh dunia. Jauh lebih efektif daripada pamcol di ajang arisan atau pas ngerumpi setelah makan siang.

Yang perlu diwaspadai adalah kemasannya, agar jangan sampe kentara banget bahwa lu lagi pamcol. Lu harus mengemas pamcol secara cantik, agar citra lu tetap elegan. Beginilah beberapa triknya:


1. Nanya

Trik: membungkus subyek pamer lu dalam sebuah pertanyaan, sambil tetap memastikan para pembaca menangkap pesan di baliknya.

Contoh:

"Tweeps, kalo mobil Eropa di atas 3.000 cc tuh ganti olinya harus berapa sering sih?"

Nggak ada mobil Eropa di atas 3.000 cc yang harganya di bawah 200 juta. Orang akan tahu siapa elu.


2. Berdoa

Trik: Berdoa itu ibadah, hanya orang kafir yang marahin orang lagi berdoa. Maka, kemaslah pamcol dalam doa.

Contoh:

"Ya Tuhan, semoga kami sekeluarga sehat menjalani liburan ini, karena denger-denger di sana suhunya minus 4 derajat."

Orang akan tahu, tempat liburan lu bukan tempat sembarangan. Nggak mungkin ke Parangtritis.


3. Bersyukur

Trik: memang kalo lagi senang jangan lupa bersyukur, tapi apa asiknya bersyukur sendirian? Pake social media dong.

Contoh:

"Alhamdulillah, sekarang anak-anak bisa leluasa main di halaman."

Pesannya jelas, rumah lu bukan di gang lagi.


4. Ngomel cantik

Trik: mengemas pamcol dalam nada teguran atau omelan ringan, seolah-olah bagian dari komunikasi sehari-hari.

Contoh:

"Duh dasar si Papa nih aneh-aneh aja. Masa bawa oleh-oleh kalung Tiffany's sampe 5 biji gini. Kapan makenya, coba?

Si Papa emang dodol, bawanya tanggung amat cuma 5. Selusin dong.


5. Mengeluh

Trik: jangan salah, mengeluh juga bisa dijadikan kemasan pamcol. Yang penting kejelian mengemas subyek keluhannya.

Contoh:

"Capek banget hari ini, abis geser-geser perabot ruang tengah biar ada tempat buat TV."

Ini TV-nya nggak mungkin 14", yang ditangkringin di atas kulkas juga bisa.


6. Mengagumi Alam

Trik: apa hubungannya alam dengan pamcol, lu tanya? Erat, lagi-lagi tergantung sudut pandang dan jangan lupa: foto.

Contoh:

"Pas mau pulang kantor, menikmati dulu sunset yang keren ini." -> disertai foto sunset yang diambil dari dalam ruang kantor.

Catatan: 1. nggak ada kroco yang ngantor dapet ruangan, apalagi ruangan deket jendela. 2. Pastikan pemotretan jangan terlalu mepet dengan jendela, agar interior kantor ikut masuk dalam foto.

Nah, gimana, mudah dan nyaman kan pamcol lewat social media? Selamat mencoba!

Gambar dipinjem dari sini

9 comments:

  1. :)Ini yg ku suka baca blog Bapaknya si Rafi sejak dulu di MP, smart and witty. jadi fresh.

    ReplyDelete
  2. lagi di masjid raya nih...baru rekaat kedua salat tarawih...#eh...salat jangan nyetatus mas...wkwkwk...tulisan ini jleb banget...

    ReplyDelete
  3. hahaha... Bisa... Bisa...

    ReplyDelete
  4. Hahaha..kok berasa makjleb yaa? :D

    ReplyDelete
  5. Aduhhh, ngakak banget baca ini Mas. Hahahaha..
    Keren nih trik pamcolnyah :)

    ReplyDelete